Saya Cuba Whole30 dan Ini Adalah Coretan Saya

Diet tidak pernah menarik minat saya. Sebagai seorang remaja, saya merasa tidak masuk akal bahawa beberapa rakan sekelas saya begitu mementingkan apa yang mereka makan. Mereka akan bercakap mengenai rancangan penurunan berat badan baru yang mereka cuba atau janji mereka untuk makan lebih banyak dan lebih sedikit daripada itu. Saya mendengar tetapi berdiam diri dan makan apa sahaja yang saya suka.

Sehingga Januari lalu, saya masih anti diet. Saya cuba makan lebih banyak sayuran dan protein tanpa lemak sepanjang minggu, tetapi saya tidak pernah menghitung kalori atau berjanji untuk memotong tenusu dari hidup saya sepenuhnya, misalnya, seperti yang dilakukan rakan-rakan. Namun setelah menulis artikel mengenai pengalaman positif pelakon Busy Philipps dalam membuat rancangan bernama Whole30, saya menjadi tertarik.

Saya dan dua rakan membincangkan artikel itu, dan kemudian seorang mengusulkan sesuatu yang sukar dipercayai: “Kita harus melakukan Whole30 bersama-sama.” Setelah mempertimbangkan apa yang dikatakan oleh Philipps, saya memutuskan untuk mencuba diet Whole30. Ketua editor Kesihatan Lori Leibovich meminta saya untuk mendokumentasikan pengalaman Whole30 saya dengan buku harian video mengenai kisah Instagram Kesihatan , dan saya tahu tidak ada jalan untuk kembali. Saya akan melakukan diet pertama saya.

Apa sebenarnya Whole30, anda bertanya? Soalan yang baik: “Diet” sebenarnya adalah rancangan pemakanan gaya penghapusan yang meminta para pelaku diet melarang semua soya, tenusu, biji-bijian, alkohol, kekacang, dan gula tambahan dari makanan mereka selama 30 hari berturut-turut. Maksudnya adalah untuk membuang sistem anda, jadi apabila 30 hari habis, anda perlahan-lahan dapat menambahkan kumpulan makanan yang berbeza dan mengetahui yang mana yang secara diam-diam mempengaruhi kesihatan fizikal dan mental anda. Penciptanya, Melissa Hartwig, juga mengatakan Whole30 akan mengubah keseluruhan hubungan anda dengan makanan.

Membeli-belah makanan dan merancang makanan untuk Whole30

Walaupun saya tidak pernah mencuba diet sebelumnya, saya tahu bahawa persiapan akan menjadi kunci kejayaan. Oleh itu, saya mendapat salinan buku Whole30 Food Freedom Forever ($ 14, amazon.com ) dan buku masakan Whole30 Fast & Easy ($ 18, amazon.com ) untuk meneliti dengan tepat apa yang saya tidak boleh makan, apa perubahan emosi dan fizikal yang diharapkan, dan resipi mana yang harus saya buat.

Kemudian saya menulis makanan dan makanan ringan Whole30 minggu pertama saya, serta makanan dan minuman yang saya perlukan untuk menyediakannya. Satu perjalanan sibuk ke Trader Joe’s dan beberapa jam persiapan makan kemudian, dan saya merasa bersedia dan teruja untuk memulakan Whole30.

Minggu 1: Pengambilan gula

Saya memulakan Minggu 1 dengan rasa optimis. Ini sama sekali tidak sukar! Saya memberitahu diri saya sendiri. Keliru. Hari 2 dan 3 di Whole30 melanda, dan penarikan gula sangat nyata. Di dapur syarikat saya, saya merenung M & M percuma dengan lama. “Yang dapat saya fikirkan hanyalah cacing gusi,” saya menghantar SMS kepada rakan kerja saya. Daripada memakan gula-gula, saya membungkus pisang dengan mentega biji bunga matahari dan berasa sedikit lebih baik.

Pada Hari ke-4, saya mencari sebatang daging lembu dari Epic. Saya serentak menggigit sambil membalikkan bungkusan untuk membaca label. Apabila saya melihatnya dalam senarai ramuan, saya berhenti mengunyah: “sayang.” Itu jelas tidak mematuhi peraturan tanpa gula tambahan Whole30, jadi saya segera menyemburkan dendam yang dikunyah sebahagiannya di tong sampah saya. Tutup satu. Selepas itu, saya selalu membaca label pada makanan saya dua kali sebelum makan sepotong.

Kejayaan terbesar Minggu 2 ini adalah menghadiri acara jaringan happy hour yang benar-benar tenang. Saya pergi ke sana dengan seorang rakan yang juga melakukan Whole30, dan kami berikrar untuk menjadi satu sama lain sistem sokongan. Kami memesan perairan seltzer bersama-sama dan dengan bangga mengatakan tidak pada slaid cheeseburger dan papan keju. Meninggalkan acara itu, saya merasa diberi kuasa untuk mengetahui bahawa saya mempunyai alkohol dan makanan berlemak, sesuatu yang tidak pernah saya cuba sebelumnya. Tambahan lagi, saya sekarang tahu bahawa saya tidak perlu menggunakan alkohol sebagai tongkat sosial.

Minggu 2: Mengeksperimen dengan resipi Whole30

Setelah menghabiskan seminggu untuk memperbaiki rancangan makan Whole30 baru saya, saya memutuskan untuk menambahkan latihan kembali ke dalam rutin saya. Pada minggu biasa, saya akan pergi ke kelas kardio atau kekuatan (saya suka tinju) sekali atau dua kali dan melakukan yoga atau melakukan regangan di rumah pada suatu malam. Saya langsung masuk dan memukul studio tinju kegemaran saya, Rumble. Tetapi saya benar-benar gugup. Bagaimana jika saya tidak mempunyai cukup tenaga? Bagaimana jika saya pingsan semasa kelas? Bagaimana jika saya berasa sangat lapar, saya membakar dan membeli sepotong pizza semasa berjalan pulang dari kelas?

Ternyata, tidak ada yang berlaku secara dramatik. Sebaik sahaja saya menghabiskan bahagian pemanasan kelas, saya melihat saya berasa lebih ringan dan lebih bertenaga daripada yang biasa saya lakukan semasa senaman petang. Saya bersenam tiga kali lagi semasa Minggu 2 di Whole30 dan merasa lebih kuat dan kurang kembung berbanding sebelumnya. Saya masih tidak mempunyai abs enam pek, tapi hei, ini adalah permulaan.

Dari segi makanan, saya mencipta kreativiti saya di dapur agar tetap mematuhi keseluruhan. Saya cuba bereksperimen dengan resipi yang sedikit lebih rumit daripada yang biasa, seperti membuat pesto daripada gajus dan alpukat dan menyajikannya di atas pinggan mie. Saya membuat gigitan tenaga blueberry di pemproses makanan saya untuk dihidangkan semasa maraton filem dan ambil sarapan cepat. Saya juga mencuba makanan ringan baru, seperti sup tomatillo jalapeno dalam botol dari Z√úPA NOMA dan puding chia dari Daily Harvest untuk mencampurkan semuanya.

Namun, agak menyedihkan apabila melihat teman lelaki saya makan apa sahaja yang dia mahukan semasa saya di tepi sambil menghirup teh. “Saya terlepas berkongsi kenangan makanan dengan anda,” katanya pada satu ketika. Menghela nafas. Pada keesokan harinya, kami menuju ke tempat makan tengah hari tempatan, dan saya memesan hidangan mesra Whole30 dari menu. Saya mendapat burger tanpa roti yang disertakan dengan telur goreng, alpukat, selada, tomato, dan bawang ditambah salad sampingan dan bukannya kentang goreng. Izinkan saya memberitahu anda, burger tanpa roti ini terasa seperti makanan paling enak yang saya makan sepanjang hidup saya. Setelah hampir dua minggu memasak setiap hidangan, senang orang lain melakukannya untuk saya.

Minggu 3: Manfaat keseluruhan Whole30 bermula

Saya mula menghabiskan lebih banyak masa dengan rakan-rakan bukan Whole30 saya dan sebaliknya bergaul dengan dua orang yang paling memahami saya: rakan diet Whole30 saya. Bersama-sama kami membuat rancangan makan tengah hari kami sendiri di kafe paleo New York City yang bernama Hu Kitchen. Di sana, kami dapat memesan makanan sesuai yang masih terasa enak (tepuk tangan untuk daging tanpa gula).

Kami juga membincangkan makanan, perjuangan kami, dan hasil yang kami lihat dari Whole30. Secara mental, saya berasa lebih jelas dan stabil emosi. Saya tidur lebih dalam dan mengingati lebih banyak impian saya, sesuatu yang cenderung tidak pernah berlaku. (Dalam satu mimpi, saya secara tidak sengaja makan sepotong pizza dan menangis kerana jika anda merosakkan diet Whole30 anda, anda semestinya akan bermula lagi dari Hari 1.)

Secara fizikal saya berasa lebih ringan, seluar saya sedikit lebih longgar, dan perut saya lebih rata dan kurang kembung. Saya juga tidak mengalami sakit perut atau kekejangan secara rawak seperti yang saya lakukan sebelum memulakan Whole30. Setiap kali saya merindukan diet akan berakhir, saya mengingatkan diri saya akan bonus ini, dan ini membantu saya mencapai akhir minggu ini.

Minggu 4: Kebosanan makanan sangat sukar

Saya fikir Minggu 1 adalah neraka di bumi, tetapi budak lelaki saya salah. Minggu 4 menguji kesabaran dan kemahuan saya seperti sebelumnya. Makan secara keseluruhan30 ruji seperti alpukat dan telur menjadi tugas. Saya mencecah begitu banyak telur rebus selama minggu terakhir saya, tetapi yang dapat saya fikirkan adalah bagaimana saya berharap telur itu baru dibakar atau bahkan semangkuk nasi putih biasa. Apa-apa sahaja kecuali telur.

Untuk mengatasi masalah makanan utama dan tidak berminat dalam memasak, saya membeli makan tengah hari setiap hari dari Dig Inn dan meminta teman lelaki saya untuk membawa saya keluar makan malam di restoran dengan pilihan Whole30. Sebagai seseorang yang biasanya membawa makan tengah hari ke tempat kerja dan memasak makan malam pada malam minggu, saya tahu saya menghabiskan lebih banyak anggaran biasa, tetapi saya tidak dapat menahan diri. Itu untuk kewarasan saya.

Saya juga mencuba pilihan kotak makanan Whole30 dari Blue Apron, yang menawarkan resipi yang tidak akan pernah saya fikirkan untuk membuat sendiri. Peralihan sedikit membantu dengan rasa kecewa saya, tetapi saya mengira hari-hari.

Selepasnya: memperkenalkan semula makanan selepas Whole30

Walaupun menikmati keju dan roti setelah membungkus Whole30 terdengar menyeronokkan, itu bukan cara anda sepatutnya mengakhiri diet penghapusan. Sebagai gantinya, anda ingin memperkenalkan semula kumpulan makanan tertentu secara perlahan-lahan untuk melihat bagaimana setiap individu mempengaruhi badan dan fikiran anda. Saya memutuskan untuk pergi ke laluan ini kerana saya berminat untuk mengetahui sensitiviti makanan. Dan terus terang, saya takut memukul kedua kali saya berhubung dengan susu atau alkohol.

Ketika jam menggegarkan tengah malam, saya tidak sabar lagi: Saya menolong nasi putih biasa. Saya duduk di sofa bersila, makan setiap sudu dengan mata tertutup seperti salah satu wanita komersial yogurt. Saya pun tersenyum. Keesokan harinya, saya makan lebih banyak karbohidrat bebas gluten, seperti nasi dan lempeng paleo. Saya juga mempunyai wain dan tequila, pilihan minuman keras tanpa bijirin. Saya tidak dibom seperti yang saya risaukan, tetapi saya mengalami mabuk yang lebih buruk daripada biasa pada keesokan harinya. Meski begitu, malam yang menyeronokkan adalah sia-sia.

Sejak itu, saya memperkenalkan semula kekacang, kedelai, gula dan susu semula jadi makanan saya. Oleh kerana saya tidak bertoleransi laktosa, saya sangat takut akan susu, tetapi nampaknya intoleransi tenusu saya telah hilang, yang merupakan positif yang tidak dijangka. Saya pasti tidur lebih teruk, dan berasa lebih kembung ketika menikmati tenusu atau karbohidrat dengan gluten. Oleh itu, saya akan makan ini dengan lebih sederhana daripada sebelumnya.

Jadi adakah Whole30 berbaloi?

Secara keseluruhan, pelajaran Whole30 terbesar saya ialah makan dengan penuh perhatian mungkin. Saya tidak mempunyai keinginan untuk makan segala-galanya, tetapi saya juga tahu bahawa saya tidak perlu menghilangkan diri atau bimbang tentang makanan 24/7. Terdapat medium yang senang di mana saya dapat memutuskan apa yang saya mahukan, menimbang sama ada tidur nyenyak atau gelisah yang mungkin saya alami setelah memakannya, dan kemudian katakan ya atau tidak. Saya semakin berfikir seperti ini, dan jadi matlamat utama Whole30 telah berjaya: Saya telah mengubah hubungan saya dengan makanan – menjadi lebih baik.

Leave a Comment