Mikrofon kamera Sennheiser MKE 200 adalah peningkatan persidangan video yang sempurna di rumah

Sennheiser baru sahaja mengeluarkan mikrofon arah kamera baru. MKE 200 yang kompak ($ 99.95) meletakkan banyak kemudahan dan prestasi ke dalam pakej kecil dan mudah alih – yang sangat bagus untuk melakukan vlogging ke mana sahaja setelah itu pilihan yang munasabah sekali lagi, dan yang memberikan peningkatan yang hebat tetapi berpatutan untuk anda di – Persiapan persidangan video rumah untuk sementara waktu.

Asas-asas

MKE 200 adalah mikrofon super-kardioid yang dipasang terus ke sarung kasut panas kamera. Tidak seperti kebanyakan mikrofon senapang di kamera, ini adalah urusan pendek dan keras kepala yang panjangnya kurang dari tiga inci, dan bukannya tabung panjang. Ia ringan, dan kecil, dan ia dilengkapi dengan cermin depan terpasang dan juga kejutan untuk mudah dibawa.

Di bahagian depan MKE 200, anda akan menemui port audio 3.5mm berulir yang menjadikan sambungan selamat ke input mikrofon kamera anda. Di dalam kotak, Sennheiser telah mempertimbangkan kabel TRS dan TRRS dengan teliti, yang bermaksud ia akan berfungsi dengan baik dengan hampir setiap DSLR, kamera tanpa cermin atau bahkan telefon pintar di luar sana di pasaran tanpa memerlukan kabel tambahan.

MKE 200 menggunakan semua kuasa yang diperlukan dari sambungan kabel tunggal itu, yang bermaksud anda tidak perlu risau tentang bateri atau pengisian semula. Ini juga termasuk sarung kaca depan yang kabur, untuk meminimalkan kebisingan angin ketika memotret di luar rumah, dan kantung pembawa yang lembut untuk pengangkutan.

 

Kredit Imej: Darrell Etherington

Reka bentuk dan prestasi

Reka bentuk MKE 200 mudah, dan dalam kes ini mudah sangat bagus. Profilnya yang padat dan pembinaannya yang kukuh bermaksud kedua-duanya ringan, tetapi juga terasa sangat tahan lama. Itu, digabungkan dengan kosnya yang agak rendah, ini bermaksud mikrofon yang bagus untuk membuang ke dalam beg tanpa banyak berfikir – alat yang sempurna untuk memukul jalan dengan pelantar ringan, atau untuk memunggah kamera yang paling ringan jika anda menggunakan yang lebih baik kamera daripada kamera web terbina dalam anda untuk penyediaan Zum dan video di rumah anda.

Kabel tunggal, bebas bateri dari MKE 200 juga bermaksud anda tidak perlu bimbang apa-apa selain membetulkannya pada pelekap kasut sejuk dan memasangnya. Sennheiser juga telah melakukan tugas yang baik untuk memperluas kesederhanaan ini kepada prestasinya – di luar kotak, kedengarannya cukup hebat pada Sony saya A6400, dengan tetapan audio lalai pada kamera.

Bagi penyambung stereo 3.5mm yang berulir, ia tidak semestinya sangat diperlukan – tetapi jenis perincian kualiti yang menjadikan Sennheiser mendapat reputasi cemerlang. Benang penguncian bermaksud anda mempunyai satu titik kegagalan yang tidak dapat dipertahankan – ya, kabel mungkin masih tersengat secara tidak sengaja pada sesuatu dan keluar dari sisi kamera, tetapi ia tidak akan berhenti dari mikrofon.

Kaca depan kabur yang disertakan Sennheiser adalah tambahan berguna lain. Ini seperti kaus kaki yang melintasi seluruh badan mikrofon, dan berfungsi dengan baik untuk menghilangkan bunyi angin. Ini adalah sesuatu yang mungkin anda lihat pembuat mikrofon lain ditawarkan sebagai aksesori yang dijual secara berasingan, jadi bagus untuk memasukkannya ke dalam tanda harga sub-$ 100.

Pokoknya

Sennheiser MKE 200 adalah contoh hebat syarikat membaca bilik dan menyampaikan produk yang sangat sesuai dengan keperluan kategori pelanggannya yang luas. Dengan harga kurang dari $ 100, ini adalah penambahan tahap pembelian-hebat dan hampir kepada hampir setiap alat alat pencipta amatur. Ia mungkin tidak mempunyai jangkauan atau kualiti audio maksimum mikrofon senapang khusus kamera yang lebih mahal, tetapi ia mempunyai banyak kuasa untuk aplikasi vlog atau wawancara jarak dekat, dan sangat tepat untuk pelancaran kerana menjadikannya sempurna menemani kamera ringkas tanpa cermin atau DSLR yang mungkin anda gunakan sebagai kamera web untuk keperluan konferensi video jauh, pendidikan dan acara anda.

Leave a Comment