Google menarik aplikasi Paytm India dari Play Store kerana pelanggaran dasar berulang

Google telah menarik aplikasi perkhidmatan kewangan India Paytm yang popular dari Play Store kerana melanggar dasar perjudiannya. Paytm adalah permulaan paling berharga di India dan menuntut lebih daripada 50 juta pengguna aktif bulanan. Aplikasi marquee-nya, yang bersaing dengan Google Pay di India, hilang dari Play Store di negara itu pada Jumaat sebelumnya.

Google mengatakan bahawa Play Store melarang kasino dalam talian dan aplikasi perjudian tidak terkawal lain yang memudahkan pertaruhan sukan di India. Paytm, yang telah mempromosikan perkhidmatan sukan fantasi dalam aplikasinya, berulang kali melanggar dasar Play Store, kata dua orang yang mengetahui perkara itu kepada TechCrunch. Perkhidmatan sukan fantasi Paytm, yang disebut Paytm First Games, juga tersedia sebagai aplikasi mandiri, yang juga ditarik dari Play Store.

Pembuat Android, yang mematuhi garis panduan serupa mengenai perjudian di kebanyakan pasar lain, juga menyatakan bahawa jika aplikasi membawa pengguna ke laman web luaran yang membolehkan mereka mengambil bahagian dalam kejohanan berbayar untuk memenangi wang sebenar atau hadiah wang tunai, ia juga akan dianggap sebagai pelanggaran dasar Play Storenya.

Dalam e-mel yang dihantar oleh Google ke banyak syarikat di India, dan ditinjau oleh TechCrunch, syarikat tersebut meminta pembangun untuk menghentikan sebentar semua kempen iklan dalam aplikasinya untuk mendorong pengguna ke laman web yang menawarkan fail pemasangan aplikasi pertaruhan sukan.

Aplikasi Google Pay saat ini menguasai pasaran pembayaran di India, dan Android memerintah sekitar 99% bahagian pasaran telefon pintar di negara ini.

Pengumuman hari ini dari Google juga merupakan usaha pendahuluan dari syarikat itu untuk mengingatkan pemaju lain mengenai dasar perjudiannya menjelang kejohanan kriket popular Liga Perdana India, yang dijadualkan dimulakan esok.

Musim IPL sebelumnya, yang berlangsung selama hampir dua bulan dan menarik perhatian ratusan juta orang India, telah menyaksikan lonjakan aplikasi yang ingin mempromosikan atau mengambil bahagian dalam pertaruhan sukan.

Walaupun pertaruhan sukan dilarang di India, sukan fantasi, di mana pengguna memilih pemain kegemaran mereka dan menang jika pasukan atau pemain pilihan mereka bermain dengan baik, tidak haram di kebanyakan negeri India.

Seseorang yang mengetahui masalah ini memberitahu TechCrunch bahawa Google juga telah meminta Disney + Hotstar, salah satu perkhidmatan streaming video atas permintaan paling popular di India, untuk memaparkan peringatan sebelum menjalankan iklan mengenai aplikasi sukan fantasi.

“Kami mempunyai kebijakan ini untuk melindungi pengguna dari potensi bahaya. Apabila aplikasi melanggar kebijakan ini, kami akan memberitahu pengembang pelanggaran tersebut dan menghapus aplikasi dari Google Play hingga pengembang membuat aplikasi menjadi sesuai, ”tulis Suzanne Frey, naib presiden, Produk, Keselamatan dan Privasi Android, dalam catatan blog.

“Dan sekiranya terdapat pelanggaran kebijakan berulang, kami mungkin mengambil tindakan yang lebih serius yang mungkin termasuk menamatkan akaun Pembangun Google Play. Dasar kami diterapkan dan dikuatkuasakan pada semua pemaju secara konsisten, ”tambahnya.

Dalam wawancara di televisyen dengan CNBC TV18, pengasas dan ketua eksekutif Paytm, Vijay Shekhar Sharma menuduh Google tidak membenarkan Paytm memperoleh pengguna baru.

Dia mengakui bahawa Google telah menghubungi Paytm sebelumnya dan menimbulkan kekhawatiran mengenai Paytm First Games, tetapi insiden dengan aplikasi utama Paytm, katanya, tidak lebih dari sekadar “membayar balik” wang tunai kepada pelanggan.

Pulangan wang tunai dikeluarkan dengan cara kad awal bertema kriket, katanya, sambil menambah bahawa jika Paytm tidak diizinkan untuk mengeluarkan wang tunai kepada pelanggan, peraturan yang sama harus diterapkan pada setiap pemain. Google Pay, dan juga Walmart’s PhonePe, memberi pelanggan insentif serupa di India.

“Ini adalah masalah ekosistem aplikasi India. Begitu banyak pengasas yang menghubungi kami … jika kami yakin negara ini dapat membina perniagaan digital, kita harus tahu bahawa ada di tangan orang lain untuk memberkati perniagaan itu dan bukan peraturan dan undang-undang negara ini, “katanya.

Dalam temu bual dengan TechCrunch, Madhur Deora, presiden Paytm, mengatakan bahawa Google tidak membangkitkan sebarang masalah mengenai aplikasi Paytm First Games hari ini. Dia mengatakan bahawa Paytm telah melancarkan pelekat bertema kriket untuk mendapatkan wang tunai awal Jumaat. Beberapa jam kemudian Google mengemukakan bantahan mengenainya dan menangguhkan aplikasinya. Dia mengatakan syarikat itu telah menarik ciri baru dan menyerahkan versi aplikasi yang telah disemak semula ke Google Play Store.

Sementara itu, Persekutuan Sukan Fantasi India (FIFS), sebuah “badan industri” yang mewakili beberapa firma sukan fantasi, mendakwa pihaknya mengadu kepada Google untuk mengambil tindakan terhadap syarikat yang menyebarkan atau mempromosikan sukan fantasi melalui Play Store.

Dream Sports, syarikat induk aplikasi sukan fantasi paling popular di India Dream 11 , adalah ahli pengasas FIFS. Aplikasi Dream11 tidak terdapat di Play Store. Dalam pesanan kepada anggotanya, yang diperoleh oleh TechCrunch, FIFS mengatakan perkara berikut:

“Kami di sini untuk melindungi semua ahli kami tidak kira saiz perniagaan mereka dan memperlakukan semua anggota / bukan ahli sama. Ini bukan kali pertama, tetapi merupakan praktik biasa dalam FIFS, untuk melaporkan dan menimbulkan kebimbangan bagi pihak anggotanya, ”kata jurucakap FIFS kepada TechCrunch dalam satu kenyataan pada Jumaat malam waktu tempatan.

“Pada masa lalu, FanCode dan SportsTiger, jenama adik dari Dream11 & MyTeam11 masing-masing, telah dikeluarkan dari Google Play Store kerana melanggar dasar Google Play Store ketika mereka mempromosikan Aplikasi Sukan Fantasi mereka. Oleh kerana Aplikasi Play Store Paytm dapat mempromosikan Paytm First Games, dan Times Internet Apps lain diizinkan untuk mempromosikan MPL, FIFS hanya meminta kejelasan dari Google untuk memastikan persaingan yang setara dengan membenarkan semua Aplikasi Sukan Fantasi dipromosikan oleh Play Store mereka Aplikasi. FIFS ingin mencatat bahawa kami tidak pernah meminta atau berharap syarikat mana pun, seperti MPL atau Paytm, mempunyai kesan negatif sama sekali, ”tambahnya.

Leave a Comment