Terima kasih kepada Google, kebimbangan monopoli kedai aplikasi kini sampai ke India

Minggu lalu, ketika Epic Games, Facebook, dan Microsoft terus menyatakan keprihatinan mengenai penahanan “monopoli” Apple terhadap apa yang dapat dimuat oleh satu miliar orang di iPhone mereka, kisah serupa dilancarkan di India, pasaran internet kedua terbesar di dunia, antara pemaju raksasa dan pengendali satu-satunya kedai aplikasi mudah alih besar yang lain.

Google menarik Paytm , aplikasi dari permulaan India yang paling berharga , dari Play Store pada hari Jumaat. Aplikasi itu kembali ke kedai lapan jam kemudian, tetapi kontroversi dan keganasan yang digerakkan oleh Google di negara ini akan berlanjutan selama bertahun-tahun.

TechCrunch melaporkan pada hari Jumaat bahawa Google menarik Paytm aplikasi dari gedung aplikasinya setelah pola pelanggaran berulang garis panduan Google Play Store oleh firma India.

Paytm, yang terkunci dalam pertempuran melawan Google untuk memenangkan pasaran pembayaran India , telah kecewa dengan kebijakan Google – yang menurutnya memberikan kelebihan yang tidak adil kepada Google – selama beberapa suku sebelumnya mengenai bagaimana pembuat Android membataskan kempen pemasarannya untuk memperoleh yang baru pengguna, sumber yang mengetahui perkara itu memberitahu TechCrunch.

Penjelasan yang diberikan oleh Google kepada Paytm mengapa ia menarik aplikasi firma India minggu ini dari gedung aplikasinya adalah percubaan terbaru syarikat itu untuk menggagalkan kemampuan syarikat beribu pejabat Noida untuk memperoleh pengguna baru, kata eksekutif Paytm.

Dalam catatan blog Paytm yang dimuat pada Ahad malam (waktu tempatan India), firma India itu mengatakan bahawa Google mengajukan masalah dengan syarikat tersebut kerana memberikan pulangan tunai dan kad awal kepada pelanggan kerana memulakan transaksi melalui UPI, infrastruktur pembayaran yang disokong oleh pemerintah di India yang telah menjadi yang paling banyak cara yang popular bagi orang untuk menukar wang secara digital di negara ini.

Paytm mengatakan ia melancarkan kad gores versi baru ini yang dihubungkan dengan kriket pada 11 September. Pengguna mengumpulkan pelekat bertema kriket ini untuk menghantar wang kepada orang lain, atau melakukan transaksi seperti menambah kredit di telefon mereka atau membayar jalur lebar atau elektrik mereka bil.

Dalam satu pernyataan pada hari Ahad malam, seorang jurucakap Google mengatakan, “menawarkan wang tunai dan baucar saja tidak merupakan pelanggaran terhadap kebijakan perjudian Google Play kami” dan bahawa “Play Store” kebijakan diterapkan dan dikuatkuasakan pada semua pembangun secara konsisten. “

Tetapi boleh dikatakan apa-apa kecuali konsisten.

Pada 18 September, Google mengatakan kepada Paytm bahawa ia telah menarik aplikasinya karena tidak mematuhi “kebijakan perjudian” Play Store kerana menawarkan permainan dengan “poin kesetiaan”. Paytm mengatakan bahawa Google tidak menyatakan keprihatinan terhadap kempen pemasaran baru Paytm sebelum pemberitahuannya pada hari Jumaat, di mana ia mendedahkan bahawa aplikasi Paytm telah dihapus sementara dari Play Store.

Tetapi Google sendiri menjalankan kempen serupa yang berkaitan dengan kriket di India, kata Paytm. (Mengapa kriket? Kriket sangat popular di India dan salah satu kejohanan kriket terbesar di dunia, Liga Perdana India, memulakan musim terbarunya pada hari Sabtu.)

 

Pulangan tunai bertema kriket yang ditawarkan oleh Paytm (kiri) dan Google Pay (kanan) di India

Google Play Store di India telah lama melarang aplikasi yang mempromosikan perjudian seperti bertaruh pada acara sukan, dan Google telah menimbulkan kebimbangan mengenai aplikasi marquee Paytm yang mempromosikan Paytm First Games, aplikasi sukan fantasi yang dikendalikan oleh Paytm, pada masa lalu.

Eksekutif Paytm berpendapat bahawa PhonePe, aplikasi pembayaran milik Walmart di India, juga mempromosikan Dream11, aplikasi sukan fantasi paling popular di negara ini , dan melarikan diri tanpa sebarang tindakan.

Google juga membenarkan pengendali aplikasi sukan fantasi – termasuk Paytm – untuk beriklan di Search in India.

“Ini omong kosong yang berbeza,” kata ketua eksekutif Paytm, Vijay Shekhar Sharma mengenai keberatan Google terhadap Paytm yang menawarkan wang tunai dalam wawancara di televisyen pada hari Jumaat. Penghapusan aplikasi Paytm hanya dengan alasan Paytm menawarkan wang tunai bertema kriket, katanya. “Google tidak membenarkan kami memperoleh pelanggan baru sekarang. Itulah semua ini, ‚ÄĚtambahnya.

Aplikasi pembayaran Google, Google Pay, bersaing dengan Paytm di India. Sebenarnya, Google Pay adalah aplikasi pembayaran terbesar untuk transaksi peer-to-peer antara pengguna di India dan memegang bahagian pasaran terbesar di UPI.

Tanpa mengenal pasti sebarang nama, Sharma, anak poster dari ekosistem permulaan India, mendakwa bahawa banyak pengasas di India baru saja menerima bahawa Google adalah yang terakhir mengatakan mengenai apa-apa perkara di India – dan bukan agensi pengawalseliaan negara itu.

Bagi Google, yang menjangkau lebih banyak pengguna daripada syarikat lain di India dan yang sistem operasi Androidnya memerintahkan 99% pasaran telefon pintar tempatan, tuduhan seperti inilah yang perlu dielakkan di negara ini. Raksasa pencarian dan pengiklanan Silicon Valley telah melancarkan serangan pesona di India, termasuk komitmen barubaru ini untuk melabur $ 10 bilion – lebih banyak daripada syarikat teknologi Amerika atau China yang lain.

Masa untuk syarikat induk Google, Alphabet, tidak boleh lebih buruk. Google kini menjadi subjek aduan antimonopoli di India atas tuduhan bahawa dia telah menyalahgunakan kedudukan pasarannya untuk mempromosikan aplikasi pembayaran mudah alihnya secara tidak adil di negara ini; dan di AS, Kongres telah mengintimidasi bahawa pihaknya dapat melakukan tindakan pengawalseliaan antimonopoli terhadap Alphabet dan Apple atas masalah kedai aplikasi.

Di India, pergerakan Google boleh memberi kesan buruk kepada perniagaan dan pengguna sehari-hari.

Paytm bukan hanya aplikasi pembayaran. Ia juga merupakan bank digital berlesen sepenuhnya. Dan hanya lapan jam ketiadaan dari Play Store menimbulkan rasa panik di kalangan sebahagian penggunanya. Seorang sumber yang mengetahui perkara itu memberitahu TechCrunch bahawa Paytm menyaksikan beberapa orang mengeluarkan simpanan tetap mereka di Paytm Payments Bank pada hari Jumaat.

Secara anekdot, TechCrunch mendengar kejadian di mana vendor yang sebelumnya memilih Paytm untuk menerima wang secara digital meminta pelanggan mereka menggunakan kaedah pembayaran yang berbeza kerana mereka pernah mendengar bahawa Paytm “diharamkan” di India.

Sharma mengatakan bahawa monopoli Google terhadap ekosistem aplikasi India sangat besar yang tidak dapat ditandingi di tempat lain di dunia.

“Jika membayar seseorang dan mendapatkan wang tunai adalah perjudian, maka peraturan yang sama harus diterapkan pada semua orang,” kata Sharma. “Adalah memalukan kita berdiri di sini di puncak revolusi internet di India dan kita mendapat sanksi oleh syarikat-syarikat yang tidak diatur oleh undang-undang negara ini.”

Sekiranya sentimen ini mendapat daya tarikan di India, ia boleh menimbulkan cabaran untuk masa depan Google di pasaran internet kedua terbesar di dunia.

Sementara itu, AS memaksa syarikat China untuk menjual sahamnya kepada syarikat tempatan untuk terus beroperasi di negara itu . Dalam episod podcast Dithering baru-baru ini, Ben Thompson mengingatkan bahawa tindakan pentadbiran Trump – yang mana beberapa pihak berpendapat adalah hak lama untuk menentang syarikat China (kerana China telah lama menghalang syarikat AS daripada beroperasi secara bermakna di pasaran internet terbesar di dunia) – mungkin mendorong pasaran terbuka lain untuk melakukan kepada syarikat Amerika apa yang dilakukannya kepada TikTok.

Beberapa eksekutif teknologi AS berkongsi kebimbangan ini.

“Saya pernah mengatakan ini sebelumnya, tetapi larangan TikTok AS akan sangat buruk untuk Instagram, Facebook, dan internet secara lebih luas,” kata ketua eksekutif Instagram Adam Mosseri pada tweet awal minggu ini. “Sekiranya anda ragu-ragu, ingatlah bahawa kebanyakan orang yang menggunakan Instagram berada di luar AS, seperti kebanyakan pertumbuhan berpotensi kita. Kos jangka panjang bagi negara-negara mood yang membuat tuntutan agresif dan melarang kami dalam dekad berikutnya melebihi melambatkan satu pesaing hari ini. “

India, yang dianggap oleh Google, Facebook, dan banyak syarikat teknologi tinggi sebagai pasaran terbesar mereka oleh pengguna, telah membuat beberapa cadangan dalam tiga tahun terakhir – termasuk mandat bahawa syarikat asing menyimpan maklumat pembayaran pengguna tempatan di India dan syarikat membantu agensi penguatkuasaan tempatan mengenal pasti pencetus mesej yang dipersoalkan yang beredar di platform mereka – yang secara meluas dilihat sebagai gerakan perlindungan.

Dan India tidak lagi terbuka . New Delhi juga telah melarang lebih dari 200 aplikasi Cina termasuk TikTok, UC Browser, dan PUBG Mobile dengan alasan kebimbangan keselamatan siber dalam beberapa bulan terakhir. India belum memberitahukan apa itu masalah keselamatan siber dan dalam perintahnya mengakui bahawa pengguna telah menyatakan kebimbangan.

Kebisingan yang cukup besar terhadap syarikat asing mungkin cukup untuk menghadapi longsoran masalah serius di India.

Leave a Comment