Times Internet berkembang walaupun kemasukan firma teknologi AS di India

Internet Times mengatakan pada hari Khamis ia menjangkau lebih dari 557 juta pengguna aktif di India setiap bulan dan lebih dari 111 juta pengguna sehari kerana beberapa penawaran digitalnya menunjukkan pertumbuhan yang kuat pada tahun lalu.

Konglomerat India – yang mengendalikan lebih daripada tiga belas hartanah, termasuk perkhidmatan streaming atas permintaan MX Player dan Gaana, dan surat khabar Times of India dan Economic Times – menambah 107 juta pengguna aktif bulanan pada tahun kewangan yang berakhir pada bulan Mac, katanya.

Platformnya mencatat lebih dari 67 bilion paparan halaman pada FY 2020, meningkat daripada 47 bilion dari tahun sebelumnya .

MX Player, yang kini telah mengumpulkan lebih dari 200 juta pengguna aktif bulanan, dan Gaana, yang kini mencapai 185 juta pengguna aktif bulanan, meningkat 75% pada tahun ini, Satyan Gajwani, naib pengerusi Times Internet memberitahu TechCrunch dalam temu bual.

Angka-angka ini meletakkan Times Internet, anak syarikat Bennett Coleman dan Company Limited (BCCL) berusia 182 tahun, di pusat medan perang terbuka terbesar di dunia ( hampir , hampir ), yang sebaliknya dikuasai oleh Google, Facebook dan Amazon.

Menurut firma analisis Comscore, Google mencapai 98% populasi digital di India di web (desktop dan juga mudah alih) pada bulan Jun. Pada bulan yang sama, Facebook mencapai 94.9% penduduk, Times Internet 77.7% dan Amazon berada di tempat keempat dengan 76%. (Angka tersebut tidak termasuk data penggunaan aplikasi.)

Ditubuhkan lebih dari 20 tahun yang lalu, Times Internet mempunyai kemajuan besar di hampir setiap syarikat yang menguasai landskap digital hari ini. Tetapi sebahagian besarnya gagal memperolehnya selama beberapa tahun, kata pengkritik. Namun, di bawah kepemimpinan semasa, syarikat itu telah mengikuti jalan yang stabil dan berkembang.

 

Data komsor untuk bulan Mei (Kredit gambar: Times Internet)

Gajwani mengakui bahawa beberapa persembahan Times Internet tidak begitu baik pada awal dekad terakhir. “Oleh itu, kami lebih menekankan pada kualiti produk pada tahun 2013 hingga 2016. Beberapa tahun berikutnya selepas itu kami juga membeli dan membina produk yang baik.”

“Kami telah menjual produk atau keluar dari produk di mana kami tidak menyangka kami dapat bersaing. Kami mempunyai portfolio yang cukup kuat sekarang, ”tambahnya.

Fasa pertumbuhan Times Internet yang paling baru, kata Gajwani, adalah dorongan untuk mencari saluran pendapatan di luar iklan. Gaana, Pemain MX, ET Prime (peringkat bebas iklan untuk Economic Times) dan Times Prime (yang menggabungkan dan menjual pelbagai tawaran langganan pihak ketiga) membantunya mencari pelanggan, sementara bahagian e-dagang MensXP, ETMoney, MagicBricks, GradeUp dan Dineout mendorong transaksi.

Secara keseluruhan, Times Internet mengatakan pendapatannya meningkat 24% menjadi $ 221.5 juta pada TK20. Firma itu tidak mendedahkan berapa banyak pendapatan yang diperolehnya dari langganan, tetapi mengatakan ia mempunyai lebih dari 2 juta pelanggan yang membayar dan perniagaannya beredar meningkat 68%. Perniagaan iklannya juga meningkat 22%.

Tetapi ketergantungannya yang tinggi pada iklan bererti iklan tersebut juga dipengaruhi oleh coronavirus, yang mengurangi pengeluaran pengguna di seluruh industri, sehingga pengiklan mengurangi anggaran mereka.

Gajwani mengatakan bulan Mac menyaksikan “penurunan besar” dalam pendapatan iklan untuk syarikat itu, tetapi tiga bulan berikutnya “lembut” dan Julai dan Ogos memberikan pemulihan besar. “Kenaikan bulan Julai dan Ogos sekarang telah menebus kerugian April, Mei, Juni dari segi tahun bersih kami dari tahun ke tahun,” tambahnya.

Virus dan larangan New Delhi terhadap aplikasi Cina dalam beberapa bulan terakhir belum sepenuhnya menurun. Kedua-dua Pemain MX dan Gaana berusaha untuk mengisi kekosongan yang ditinggalkan oleh larangan TikTok di India dan telah mendapat daya tarikan yang lebih baik daripada beberapa syarikat yang lebih banyak dibiayai seperti ShareChat yang disokong oleh Twitter , menurut syarikat maklumat bergerak App Annie, data yang dikongsi oleh eksekutif industri dengan TechCrunch.

MX TakaTak, aplikasi video pendek dari MX Player, telah mengumpulkan lebih dari 10 juta pengguna aktif setiap hari dan 45 juta pengguna aktif bulanan, menurutnya awal minggu ini. Pengguna telah memuat naik lebih dari 15 juta video di aplikasi dan mencatat lebih dari satu bilion tontonan dalam sebulan, katanya.

Melangkah ke hadapan, Gajwani mengatakan syarikat itu juga akan terus berusaha mempererat hubungannya dengan pengguna. “Jumlah orang yang menggunakan dua atau lebih perniagaan kami meningkat 48%. Dan jumlah orang yang menggunakan tiga atau lebih perniagaan kami, meningkat 120%, ”katanya, tanpa mendedahkan jumlah pengguna.

BCCL telah melakukan perbincangan dengan pelabur dalam beberapa bulan kebelakangan untuk menjual saham Times Internet, kata orang yang mengetahui perkara itu. Perjanjian itu, jika dijamin, akan menjadikan Times Internet – yang mempekerjakan lebih daripada 6,000 orang, meningkat daripada 5,000 orang tahun lalu – lebih kukuh dari segi kewangan untuk meneroka lebih banyak peluang pemerolehan, kata orang itu. Gajwani enggan mengulas. Bloomberg pertama kali melaporkan mengenai perbincangan tersebut.

Leave a Comment