LinkedIn melancarkan Stories, ditambah integrasi video Zoom, BlueJeans dan Teams sebagai sebahagian daripada reka bentuk semula yang lebih luas

Dengan pasaran pekerjaan yang masih lembap ketika dunia terus berjuang dengan COVID-19, sebuah syarikat yang telah membangun perniagaannya yang popular di sekitar perekrutan sedang melancarkan reka bentuk semula yang mendorong penglibatan dengan cara lain kerana ia menunggu ekonomi pekerjaan meningkat.

LinkedIn, laman web milik Microsoft sekarang dengan 706 juta pengguna berdaftar, di mana para profesional rangkaian dan mencari pekerjaan, hari ini mengambil semula reka bentuk semula aplikasi desktop dan mudah alihnya, yang pertama dalam empat tahun.

Oleh itu, LinkedIn memperkenalkan beberapa perkara baru. Pertama dan terpenting, bermula di AS dan Kanada dan kemudian berkembang ke seluruh dunia, LinkedIn melancarkan versi Kisahnya sendiri – naratif video dan foto yang popular dan singkat yang telah menjadi enjin penglibatan utama di Snapchat, Instagram dan Facebook. Ia juga mengemas kini perkhidmatan pesanan langsung dengan beberapa ciri baru seperti sembang video. Dan ia membina semula ciri cariannya untuk mendapatkan rangkaian parameter yang lebih luas.

Mesej ke pangkalan pengguna LinkedIn adalah seperti ini: Kami boleh berguna dengan cara lain.

Sudah tentu LinkedIn telah berusaha mencari cara untuk menjadikan dirinya sendiri dan alat kerjanya yang sangat relevan bagi orang-orang dalam lapan bulan terakhir , yang benar-benar berada di luar kebiasaan semua orang sebelumnya, dengan cara sendiri membantu menghubungkan orang. Tetapi ia juga diserang kerana tidak semestinya bertindak cukup pantas apabila topinya sebagai jaringan pengambilan tidak digunakan dengan baik.

Berita hari ini, bagaimanapun, tidak memberi garis batas dalam semua itu – memang, LinkedIn sangat berharap dapat terus menjadi perekrutan kerana ia semakin meningkat, walaupun pengeposan pekerjaan benar-benar perlahan sejak akhir-akhir ini – tetapi ia adalah demonstrasi syarikat untuk tujuan lain.

“Usaha itu tidak dimulakan dengan COVID, tetapi sejak beberapa tahun kebelakangan ini kami telah berusaha untuk mempelbagaikan dengan membawa aspek sosial dan perbualan platform kami ke barisan hadapan,” kata Kiran Prasad, VP produk LinkedIn, dalam wawancara .

Cerita telah menjadi salah satu perkembangan yang paling terkenal di semua media sosial dalam beberapa tahun kebelakangan ini, jadi tidak mengejutkan apabila melihat LinkedIn juga melonjak. Yang jelas, ini bukan usaha Cerita yang diusahakannya beberapa tahun yang lalu yang berfokus untuk membina kredibiliti dan profilnya dengan pelajar kolej, tetapi sesuatu yang sama sekali berbeza dan ditujukan kepada semua penggunanya, sama seperti Cerita telah berkembang di pasaran yang lebih luas untuk digunakan oleh semua orang, bukan hanya pengguna Snapchat muda.

LinkedIn telah menguji versi terbaru ini selama tiga bulan terakhir di segelintir negara – Brazil, Belanda, UAE, Australia dan Perancis – dan syarikat itu mengatakan bahawa “berjuta-juta” Cerita telah dikongsi pada masa itu di ratusan ribu perbualan.

Seperti yang anda jangkakan, subjek lebih memfokuskan pada kehidupan kerja, jenis influencer yang bercakap dengan khalayak LinkedIn mereka – setara dengan video, dengan kata lain, jenis kandungan yang sudah diketahui oleh LinkedIn, tetapi sekarang dalam gambar yang lebih menarik format. Buat masa ini, Prasad mengatakan bahawa tidak ada iklan di dalamnya, tetapi rancangannya adalah untuk membawa kandungan berbayar akhirnya. Di LinkedIn yang lebih luas, pengiklanan, bersama dengan langganan premium, turut serta dalam pengambilan model perniagaan LinkedIn, sehingga masuk akal.

Permesejan, sementara itu, adalah salah satu perkhidmatan yang paling popular di LinkedIn, yang memungkinkan untuk perbualan lebih banyak antara hubungan dan kenalan yang akan dilakukan. Laman web ini tidak mendedahkan nombor penggunaan tetapi mengatakan bahawa mesej yang dihantar meningkat 25% pada tahun lalu.

Itu akan menjadi sesuatu yang diharapkan oleh LinkedIn untuk ditingkatkan, sekali lagi dengan beralih kepada video. Dalam contoh ini, ia mengumumkan untuk mengintegrasikan dengan Zoom, BlueJeans [penafian: dimiliki oleh Verizon, yang juga memiliki kami] dan Microsoft Pasukan untuk sembang video.

Senang melihat LinkedIn berkembang di luar ekosistem Microsoft untuk membawa alat yang sudah popular di tempat lain, sama seperti bagaimana Tempat Kerja Facebook dengan penyatuannya. Tetapi saya harus akui, saya benar-benar terkejut bahawa ia memerlukan LinkedIn sejak sekian lama untuk membawa sembang video ke dalam perkhidmatan pesanannya, tetapi lebih lambat daripada sebelumnya.

Ini juga membawa kemampuan untuk mengingat, menghapus dan mengedit mesej (dengar itu, Twitter?); balas dengan emoji (sudah banyak digunakan dalam komunikasi perniagaan kerana mereka menjadi sebahagian daripada Slack dan alat kolaborasi lain, serta papan kekunci telefon pintar); dan alat yang menandakan kandungan yang menghasut dan mengganggu.

Kemas kini carian akhirnya adalah satu lagi cara LinkedIn berusaha meningkatkan cara orang berinteraksi di seluruh platformnya. Hasil sekarang akan merangkumi bukan hanya orang dan syarikat, tetapi pekerjaan, kursus, acara dan kandungan lain, ” memudahkan anggota mencari apa yang mereka perlukan, dan juga meneroka aspek lain dari LinkedIn yang mungkin tidak mereka ketahui ada,” dengan katakata Ketua Pegawai Eksekutif baru Ryan Roslansky .

Kata kunci akan tetap menjadi raja, tetapi jika anda mencari kata seperti “Java,” katanya, hasilnya tidak hanya merangkumi orang yang mempunyai kemahiran itu , tetapi pekerjaan, kursus, kumpulan dan, ya, Cerita, memfokuskannya.

Fokus reka bentuk yang lebih besar dari reka bentuk semula, sementara itu, paling baik digambarkan sebagai peralihan ke lebih “kehangatan”. Itu mungkin kelihatan seperti istilah ganjil untuk bergaul dengan LinkedIn, dan saya tidak pasti seberapa baik laman rangkaian sosial untuk para profesional akan memakainya, tetapi syarikat itu beralih kepada huruf “LinkedIn Blue” yang sejuk untuk menulis lebih banyak lagi kebolehcapaian dan lebih banyak gambar dengan teks yang kurang.

Kita mungkin masih berada dalam ekonomi pengetahuan, tetapi pendekatan baru LinkedIn nampaknya kurang berniat untuk mengingatkan anda tentang hal itu. Oleh kerana kehidupan dan pekerjaan di rumah menjadi salah satu bagi kebanyakan kita, begitu juga LinkedIn yang berusaha mengatasi masalah itu.

Leave a Comment