Reviu Microsoft Surface Duo

Pada masa awal, Microsoft mempunyai keraguan untuk memanggil Surface Duo telefon. Diminta untuk mendefinisikannya seperti itu, perusahaan memiliki kecenderungan untuk memesong dengan komentar seperti, “Surface Duo melakukan lebih banyak daripada membuat panggilan telefon.” Yang mana, untuk berlaku adil, Dan juga bersikap adil, begitu juga kebanyakan telefon. Heck, mungkin syarikat itu bimbang bahawa idea Microsoft Phone masih meninggalkan rasa pahit di beberapa mulut.

Duo adalah peranti bercita-cita tinggi yang sangat berkaitan dengan cita-cita Microsoft sendiri dengan garis Surface. Syarikat itu tidak hanya mahu menjadi pengeluar perkakasan – terdapat banyak syarikat di dunia. Ia ingin berada di barisan hadapan bagaimana kita menggunakan peranti kita, ke depan. Ini adalah usaha yang wajar dalam beberapa aspek.

Lagipun, untuk semua inovasi yang pernah kita lihat dalam telefon bimbit dalam dekad yang lalu, kategori ini terasa statik. Pasti ada 5G. Tanpa wayar generasi seterusnya seharusnya memberi industri seluar sementara. Itu belum lagi ada kaitan dengan kekuatan luaran (wabak itu hampir tidak diketahui oleh semua orang), tetapi walaupun begitu, ia hampir tidak menunjukkan keberangkatan radikal untuk perkakasan mudah alih.

Apa yang banyak dipersetujui oleh pengeluar adalah bahawa kejayaan seterusnya dalam peranti mudah alih adalah kemampuan untuk memasukkan lebih banyak harta tanah skrin ke dalam poket seseorang. Peranti mudah alih pada masa ini semakin meningkat dengan tahap yang lebih tinggi dari jejak perkakasan, dari segi apa yang dapat kita pegang di tangan kita dan bersedia dibawa ke dalam poket kita. Terobosan dalam beberapa tahun kebelakangan ini juga membuat kita hampir mencapai titik tepu dari segi nisbah skrin-ke-badan.

Skrin dilipat adalah cara yang menarik untuk maju. Setelah bertahun-tahun berjanji, teknologi akhirnya tiba ketika layar nampaknya mencapai batas atas. Sudah tentu, Galaxy Fold Samsung tersandung dari pintu gerbang, meninggalkan peranti lain seperti Huawei Mate X berebut. Produk itu akhirnya dilancarkan di China, tetapi nampaknya hilang dari perbualan dalam proses itu. Motorola yang pertama dilipat, sementara itu, adalah alat yang tidak rata.

Diumumkan pada acara Surface tahun lalu, Duo mengambil pendekatan yang sama sekali berbeza dengan masalah layar – yang mempunyai kekuatan dan kelemahan ketika diadopsi terhadap tanaman lipat semasa. Penyelesaiannya adalah yang lebih mantap. Titik sakit sebenarnya dari lipatan selalu menjadi skrin itu sendiri. Microsoft mengesampingkan ini dengan hanya menghubungkan dua skrin. Itu memperkenalkan masalah lain, bagaimanapun, termasuk jurang dan kombinasi bezel yang cukup besar yang meletakkan peredam yang menentukan untuk menonton video skrin penuh.

Microsoft jauh dari syarikat pertama yang menggunakan pendekatan dua skrin, tentu saja. Axon M ZTE muncul di fikiran. Dalam kes itu – seperti yang lain – peranti ini terasa seperti dua telefon pintar yang saling bersatu. Dilancarkan pada ketinggian ZTE fasa eksperimen, rasanya, paling baik, tembakan dalam kegelapan. Microsoft, sebaliknya, segera mengetepikan usahanya dengan beberapa reka bentuk yang benar-benar kukuh. Sudah jelas bahawa, tidak seperti produk ZTE, Duo dibuat dari bawah.

 

Kredit Imej: Brian Heater

Kali terakhir saya menulis mengenai Duo, ia adalah ” hands-on ” yang hanya tertumpu pada perkakasan peranti. Itu disebabkan, sebahagiannya, oleh kerana perisian itu belum siap pada masa penulisan. Microsoft, bagaimanapun, bersemangat untuk memamerkan perkakasan – dan untuk alasan yang baik. Ini benar-benar kelihatan dan menyenangkan. Paling tidak, secara estetik, perkara ini sangat hebat. Tidak hairanlah bahawa ini adalah peranti pertama yang saya lihat sejak sekian lama yang secara sah membuat kakitangan TechCrunch teruja.

Walaupun Surface Duo memang telefon, ia merupakan salah satu potensi yang menarik untuk kategori ini. Dan sama pentingnya, ini menunjukkan bahawa ada cara untuk melakukannya tanpa mengundurkan perangkap lipatan generasi pertama. Dalam taklimat awal dengan peranti tersebut, Surface Panos Panay menumpukan banyak masa untuk menguraikan selok-belok keputusan reka bentuk yang dibuat di sini. Untuk bersikap adil, itu sebahagiannya kerana itu adalah perjanjian utamanya, tetapi saya benar-benar percaya bahawa syarikat itu harus membuat beberapa kejayaan di sini untuk mendapatkan perkakasan yang berfungsi dengan betul, ke engsel yang lancar dan padat yang mengekalkan hubungan kabel antara dua paparan.

Sudah tentu ada pertukaran. Jurang antara skrin yang disebutkan di atas mungkin yang terbesar. Ini terutama menjadi masalah ketika membuka satu aplikasi melintasi paparan (silap mata yang dilakukan dengan menyeret dan menjatuhkan tetingkap ke kedua layar dalam satu gerakan lancar). Ini mungkin merupakan sebahagian daripada alasan syarikat meletakkannya sebagai aplikasi produktiviti daripada hiburan – sebagai tambahan kepada semua perangkap yang jelas dari sekeping perkakasan Microsoft.

 

Kredit Imej: Brian Heater

Syarikat itu berusaha keras untuk memastikan bahawa dua aplikasi berasingan dapat dibuka di setiap skrin. Dan sejujurnya, jurang sebenarnya adalah kelebihan apabila berbilang tugas dengan dua aplikasi terbuka, mewujudkan persamaan yang jelas antara kedua-dua belah pihak. Dan aplikasi produktiviti tertentu menggunakan dua skrin dengan baik ketika menjangkau kedua-duanya. Ambil Gmail, yang menawarkan peti masuk penuh di satu sisi dan terbuka mesej terpilih di sisi lain. Ditto kerana menggunakan aplikasi Amazon untuk membaca buku. Seperti projek Courier yang terbengkalai sebelum ini, ini sebenarnya merupakan faktor bentuk yang sempurna untuk membaca e-buku – walaupun masih sedikit untuk mata yang lebih letih.

Terdapat pertimbangan pragmatik lain dengan pilihan reka bentuk di sini. Reka bentuk buku bermaksud tidak ada skrin di bahagian luar. Logo kaca dan cermin Windows kelihatan cantik, tetapi tidak ada cara mudah untuk melihat notifikasi. Perlu diingat Galaxy Fold dan Motorola Razr yang baru melaburkan sejumlah besar pengalaman di skrin depan pada peranti generasi kedua mereka. Sebahagiannya pasti ada yang lebih suka mempunyai peranti yang di luar talian semasa ditutup, dan saya rasa anda selalu boleh membiarkan skrin menghadap ke luar, jika anda memilihnya.

Anda mungkin juga ingin membiarkan layar menghadap ke hadapan jika anda adalah seseorang yang memerlukan peranti anda dengan siap untuk mengambil gambar cepat. Pengambilan gambar adalah salah satu titik kesakitan yang paling besar di sini. Tidak ada kamera belakang. Sebagai gantinya, saya yakin bahawa syarikat melihat kebanyakan pengambilan gambar pada peranti sebagai fungsi kamera web untuk perkara seperti telekonferens. Saya suka pengalaman apabila peranti ini berdiri dan dapat membebaskannya secara handsfree (dengan andaian anda dapat mencapai tahap mata yang sesuai).

Tetapi ketika berjalan-jalan, mengambil gambar untuk menguji kamera, saya benar-benar mendapati diri saya banyak bermain di sini. Anda selalu merasa seperti berada di antara tiga hingga lima langkah untuk mengambil gambar pantas. Dan hakikatnya ialah gambarnya tidak bagus. Kamera on-board juga tidak sesuai dengan standard peranti $ 1.400. Sejujurnya, keseluruhannya terasa seperti pemikiran semula. Mungkin saya telah dimanjakan setelah menggunakan kamera Note 20 selama beberapa minggu terakhir, tetapi mudah-mudahan Microsoft akan lebih mengutamakan kamera pada pusingan seterusnya.

Kekecewaan perkakasan lain bagi saya adalah ukuran bezel. Microsoft mengatakan bahawa ukurannya pada dasarnya adalah ukuran minimum yang layak agar tidak membuat orang secara tidak sengaja mencetuskan skrin sentuh. Yang mana, cukup adil. Tetapi walaupun secara estetik bukan masalah besar, ia menjanjikan menaip dua tangan apabila peranti dalam mod komputer riba hampir mustahil.

Itu adalah salah satu perkara yang saya teruja di sini. Sebaliknya, anda tersekat menaip ibu jari seperti yang anda lakukan pada mana-mana telefon pintar standard. Saya harus mengakui, Duo secara signifikan lebih kecil secara peribadi daripada yang saya bayangkan, menjadi lebih baik dan buruk. Mereka yang mencari pengalaman menaip lebih lengkap perlu menunggu Neo.

Keputusan untuk tidak memasukkan 5G adalah sesuatu yang ingin tahu. Ini sepertinya dibuat, sebahagiannya, mengenai kebimbangan mengenai ketipisan dan faktor bentuk. Dan sementara 5G tidak betul-betul arus perdana pada tahun ini pada tahun 2020, adalah penting untuk berusaha membuktikan peranti sebanyak $ 1.400 pada masa depan. Ini bukan jenis peningkatan yang kebanyakan kita buat setiap tahun atau lebih. Pada masa kitaran ini kembali, LTE akan merasa cukup bertanggal.

 

Kredit Imej: Brian Heater

Hayat bateri cukup padat, kerana penyertaan dua bateri berasingan, masing-masing terletak di bawah skrin. Saya dapat memperoleh kira-kira satu setengah hari kehidupan – itu juga salah satu kelebihan tidak menggunakan 5G, saya rasa. Prestasi juga kelihatan kukuh sepanjang masa, sambil bekerja dengan pelbagai aplikasi di bahagian depan dan tengah. Walau apa pun alasannya, sambungan Bluetooth kurang. Saya mempunyai pelbagai masalah untuk memastikan kedua-dua Surface Buds dan Pixel Buds tetap terhubung, yang boleh menjadi sangat menjengkelkan ketika cuba mendengar podcast.

Ini adalah jenis soalan yang ingin dijawab oleh peranti generasi kedua. Ditto untuk beberapa perkara perisian pengalaman. Terdapat beberapa masalah dengan beberapa aplikasi sejak awal. Kemas kini perisian telah berjaya mengatasi banyak perkara, tetapi kerja perlu dilakukan untuk menawarkan pengalaman layar dua yang lancar. Beberapa aplikasi seperti Spotify tidak melakukan pekerjaan yang hebat merangkumi skrin. Jarak menjadi pelik, perkara memerlukan sedikit kekecohan di pihak pengguna. Sekiranya Duo membuktikan faktor bentuk yang lebih popular, pemaju pihak ketiga diharapkan lebih bersemangat untuk memperbaikinya.

Terdapat masalah lain, termasuk skrin yang dipadamkan sesekali ketika dibuka, walaupun biasanya diselesaikan dengan menutup dan membuka kembali peranti. Selain itu, Microsoft memilih hanya membiarkan satu layar aktif pada saat keduanya diposisikan ke luar sehingga tidak sengaja memicu belakang layar sentuh. Beralih antara paparan memerlukan dua kali mengetuk yang tidak aktif.

Tetapi Microsoft telah menambahkan sejumlah trik rapi seperti Kumpulan Aplikasi, yang merupakan jalan pintas untuk menjalankan dua aplikasi sekaligus. Mengenai mengapa Microsoft menggunakan Android, bukannya Windows 10 mereka sendiri, yang dirancang agar dapat disesuaikan dengan sejumlah faktor bentuk yang berbeza, jawapannya adalah pragmatik dan mudah. Windows 10 tidak mempunyai cukup aplikasi mudah alih. Microsoft dengan jelas mahu Duo berfungsi sebagai bukti konsep untuk faktor bentuk baru ini, walaupun ada yang mempersoalkan sama ada syarikat itu akan dapat mengewangkan peniru dengan cukup.

Namun, buat masa ini, lebih banyak pilihan untuk pengguna akhir, termasuk banyak aplikasi produktiviti Google. Itu adalah kelebihan penting memandangkan sebilangan kecil daripada kita terikat secara eksklusif dengan aplikasi produktiviti Microsoft hari ini.

Seperti faktor bentuk eksperimen lain, generasi pertama melibatkan sedikit percubaan dan kesilapan. Sudah tentu, Microsoft tidak diragukan lagi untuk memberi makan produk ini untuk sementara waktu, tetapi anda tidak akan mendapat idea yang baik tentang bagaimana kebanyakan pengguna berinteraksi dengan cara peranti ini – atau apa yang mereka cari. Enam bulan dari sekarang, Microsoft akan mempunyai gambaran yang lebih baik, dan semua idea itu akan diperhalusi untuk memperbaiki produk generasi akan datang.

Walaupun begitu, perkakasan terasa cukup baik untuk peranti generasi pertama – walaupun pengorbanan utama dilakukan dalam proses tersebut. Perisian ini hampir pasti akan terus diperbaiki sepanjang tahun depan juga. Saya akan menunggu sedikit untuk mengambilnya dengan alasan itu sahaja. Persoalannya, akhirnya menjadi berapa kos penggunaan awal.

Dalam skema besar peranti yang boleh dilipat, mungkin $ 1.400 tidak banyak, mungkin. Tetapi jika dibandingkan dengan sebilangan besar flagship telefon pintar dan tablet di luar sana, itu banyak. Terutama untuk sesuatu yang masih terasa seperti karya generasi pertama yang sedang berjalan. Buat masa ini, rasanya sebahagian besar dari harga dilaburkan dalam kebaruan dan menjadi pengguna awal untuk peranti yang menjanjikan.

Leave a Comment